Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Thursday, November 19, 2009

JELITAWAN PENDIAM itu hanya mampu merenung jauh dari jendela kesayangannya. Sejak kehilangan kekasihnya,yang tinggal hanyalah irama isun-isun dan tinggayun peninggalan ibunya. Ya, kekasih hatinya. Cuma itu hanya tinggal ingatan sahaja,kekasihnya telah hilang dari pandangan setelah hukum alam melanda dunia percintaan mereka. Dia seorang yang penyabar. Dia tidak pernah menitiskan air mata di depan manusia yang bernama lelaki kecuali kepada kekasihnya. Namun segalanya telah berubah, sang kekasihnya telah hilang dari dirinya. Jauh dari sudut hatinya untuknya berangan-angan apatah lagi mengenang kisah-kisah lalu,namun kehampaan selalu mengundang dirinya yang ditakdirkan demikian.

"Saya akui ramai jejaka tempatan dan warga asing ingin memiliki diriku, tetapi hatiku telah tertutup buat mereka", tiba-tiba sahaja dia bersuara dan mencurahkan gelora hati pada suatu malam yang pekat kepada sang embun yang pemalu.

"Engkau seorang yang pendendam. Dendam kesumatmu kepada lelaki terlalu dalam", tiba-tiba antara percaya dengan tidak,sang embun yang pemalu menjawab suara hatinya. Malam sunyi,sesekali jelitawan yang pemalu itu menoleh ke kanan dan ke kiri,risau ada orang lain mendengar perbualan mereka.

"Wahai embun,mahu kah engkau berkawan denganku", tiba-tiba antara bersuara dengan tidak,jelitawan pemalu itu bertanya,sesekali memandang ke kanan ke kiri di keheningan malam. Malam turut berduka akan kesedihan sang jelitawan pendiam dan pemalu itu.

"Aku sanggup berkawan denganmu,asalkan kau sanggup bercerita denganku.Ceritalah wahai gadis,aku ingin mendengarnya. Dalam kepayahan mencari satu kata,tiba-tiba kilat memancar.Seolah-olah langit turut mencemburui perbualan mereka.

"Ceritalah wahai puteri", seolah-olah embun pandai membodeknya.
"Mahukah engkau merahsiakannya",begitu kehendak jelitawan ketika betul-betul duduk sambil merenung ke luar jendela. Antara nampak dengan tidak wajah embun itu,namun yang pasti embun di celah dahan bunga itulah kawan akrabnya yang mampu mendengar ceritanya. Bulan menyerlahkan cahayanya seolah-olah sang awan memberi izin kepada mereka berinteraksi dan mungkin sebagai hadiah untuk membahagiakan jelitawan yang sentiasa memandang di luar jendela.

"Tiga tahun yang lalu, saya telah berkenalan dengan seorang penulis yang budiman. Selepas 3 bulan mengenalinya,saya rasa bahagia bersamanya kerana dia sentiasa mengambil berat dengan diriku ini. Dia seorang pengembara dan hampir semua hasil tulisannya saya minati. Oleh kerana penampilannya yang disenangi, ramai yang irihati dengan keakraban kami. Hukum alam telah sampai,pada bulan lalu, suatu senja dalam hujan panas tiba-tiba aku mendapat berita yang tidak baik.Dia dilaporkan hilang. Keretanya tersadai di tepi jalan. Sehingga kini,jangankan wajahnya,khabar beritanya langsung tidak ada.Dia pergi tanpa pesan,tanpa sebarang alamat. Tapi hati ini tetap menunggunya sehingga akhir hayat."

Suasana makin sepi. Perlahan-lahan tanpa disedari titisan air jernih membasahi pipi jelitawan itu. Kini wajahnya tidak terurus,sesekali rambutnya mengurai ditiup angin sepoi. Embun turut terharu menghayati cerita jelitawan itu.

"Bersabarlah wahai puteri. Inilah dinamakan ketentuan.Aku sanggup menemanimu sehingga bila-bila.Tapi kewujudanku pun tertakluk kepada hukum alam. Siapa sangka dalam asyik kau menatap keheningan malam ini,tiba-tiba aku telah tiada lagi. Apatah lagi jika hujan turun dengan derasnya,wajahku terhakis dan musnah. Tapi bagi dirimu yang setia,pasti akan sabar menungguku sehingga esok malam.

Jelitawan itu tersenyum puas. Sesekali dinyanyikannya lagu isun-isun buat sang embun. Bulan dan langit turut memeriahkan suasana malam. Jelitawan itu dengan raut wajah yang penuh kesepian sentiasa menanatap wajah malam di jendela kesayangannya.BERSAMBUNG

5 Comments:

  1. Siti Farhana Wee Abdullah said...
    Kerana terlalu percayakan Siti... Siti sayang kanda Awie.. jangan silap tafsir ya sebab sayang tu luas maknanya
    Siti Farhana Wee Abdullah said...
    Kerana terlalu percayakan Siti
    tercetus revolusi suara hati ini

    Kerana terlalu percayakan Siti
    tercipta Akta Batin ini

    Kerana terlalu percayakan Siti
    cinta kita yang sepi tidak jadi
    DATU PENDIKAR PERJUANGAN said...
    Salam Saudara Awie,

    Satu paparan yang menyentuh perasaan, lebih-lebih lagi mereka yang dilamun cinta.
    Datu Panglima said...
    Salam,

    membaca coretan sdra, mengingatkan saya kepada raut wajah buah hati yang jauh di mata...sudah dua purnama lamanya kami tidak bertemu...
    Panglima Wakap Embo Wakap said...
    Salam persaudaraan...

Post a Comment